7e8c6d9722c2486709f8736158e73ac2.jpg
5f1fd8e6989814072d279b1fe7dd5612.jpg
e5ae7d97f34a12a8011b00f9d990971d.jpg
9f0b912b540991ed04fba800910b8446.jpg


Asia tours

Menjaga dan Mempertahankan Kualitas Air Untuk Koi

(0 Nilai)
Penulis 
on 15/05/2017
Profil Blitar Koi Club | BKC Profil Blitar Koi Club | BKC Blitar Koi Club

Koi kesayangan kita akan hidup sehat kalau kualitas air kolamnya prima. Penurunan kualitas air karena sampah, kotoran dan sisa pakan yang tidak termakan, bisa membuat air tercemar dan menyebabkan mudahnya koi terserang penyakit.
 


A. Seberapa Besar Pengaruh Kualitas Air Terhadap Perkembangan Koi ?

           Delapan puluh persen masalah yang dihadapi Pembudidaya dan Hobiis adalah kualitas air. Buruknya kualitas air bisa menyebabkan persoalan serius bagi Koi, misalnya warna menjadi pucat, keracunan atau kekurangan oksigen bahkan bisa menyebabkan kematian. Penyebab buruknya kualitas air cukup beragam antara lain penyebaran alga yang terlalu padat imbasnya, selain tidak sedap dipandang mata juga menjadi penyebab berkembanganya berbagai penyakit. Selain itu keberadaan alga dapat merampas oksigen yang sangat dibutuhkan bagi koi, sehingga koi bisa mengalami keracunan.
B. Bagaimana Menciptakan Kualitas Air yang Baik Untuk Memelihara Koi?

Tinggi atau rendahnya kualitas air sangat dipengaruhi oleh struktur kolam yang baik, harus menyertakan saluran pembuangan (drainase) di bagian bawah kolam. Sementara itu di bagian atas kolam dibuat pipa untuk menyalurkan air bersih yang sudah diendapkan terlebih dahulu. Supaya kebersihannya lebih terjamin, sebelum masuk ke dalam kolam air harus disaring terlebih dahulu di dalam bak filter yan berisi batu, bioboll filter (berfungsi untuk sarang bakteri), arang, batu karang, dan zeolit. Supaya oksigen yang terlarut semakin banyak, sebelum masuk ke dalam kolam, air yang keluar dari bak filter harus dialirkan melalui parit kecil yang berisi kerikil. Seluruh sirkulasi air ini bisa digerakkan oleh pompa yang mampu menyalurkan air sebanyak 25 liter per menit. Dengan teknik ini kolam tidak perlu sering dibersihkan.
 
C. Berapa Suhu yang Ideal Untuk Memelihara Koi?

Semua jenis ikan, termasuk koi, adalah hewan berdarah dingin. Artinya temperatur tubuhnya sangat tergantung pada suhu air sebagai lingkungan hidupnya. Koi dapat hidup pada kisaran suhu 0 – 35 0 C. tetapi pada suhu yang ekstrim misalnya 0 0 C ikan akan berhenti makan dan sitemr kekebalan tubuhnya hilang. Sehingga sangat mudah dihinggapi penyakit. Sebenarnya, sistem kekebalan tubuh koi sudah mulai tidak aktif bekerja pada suhu 12 0 C. Suhu ideal untuk koi adalah 15 – 25 0 C. Pada kisaran suhu tersebut, fungsi tubuh koi sangat efektif dan tahan terhadap berbagai ancaman serangan penyakit.
 
 
D. Berapa Kondisi Ph dan Kesadahan (Kadar Garam) yang Ideal Untuk Koi?

Idealnya kisaran Ph yang dibutuhkan koi agar tumbuh sehat adalah 6,5 – 8,5. Sementara itu nilai kesadahan (hardness) yang toleran terhadap koi antara 2 – 20 0 C Hardnes (HD).
 

E. Bagaimana Cara Menjaga Kualitas Air?

Setidaknya 20% kegiatan budidaya dan pemeliharaan koi ditentukan oleh kualitas air. Sisanya ditentukan oleh kualitas pakan, sifat genetis koi, dan faktor-faktor lainnya.ada 4 cara menjaga kualitas air di dalam kolam sebagai berikut:

a. Mengganti air secara rutin.

b. Membersihkan kolam.

c. Menyaring air.

d. Memberi obat pengikat ke dalam air yang kotor. Obat pengikat ini adalah Aquadien atau Aquafital.
 
Penyakit dan Cara Mengatasinya
 
A. Faktor Apa Saja yang Sering Menimbulkan Penyakit Pada Koi dan Bagaimana Cara Mengatasinya?

Yang menjadi sumber utama penyakit pada koi adalah kualitas air. Selain kotoran (feces) dan sisa makanan, penyebab kotornya air bisa berasal dari mucus atau lendir yang tebal. Fungsi mucus adalah sebagai pelindung bagian luar tubuh koi supaya kotoran tidak kontak langsung dengan kulit ikan. Lendir ini selalu berganti sesuai dengan pertumbuhan koi, artinya semakin bertambah umur dan ukuran koi, akan semakin banyak juga lendirnya.

Jika koi berada di dalam air yang kotor, kondisinya menjadi rawan terhadap gangguan penyakit yang disebabkan oleh parasit dan bakteri. Air yang kotor juga menyebabkan koi menjadi gampang stres, akibatnya daya tahan tubuhnya bisa menurun.
 

B.  Bagaiana Cara Mengenali Gejala Penyakit pada Koi

Cara yang umum dilakukan untuk mengenal gejala penyakit adalah menangkap koi yang sakit dari dalam kolam lalu memeriksanya dengan teliti. Koi yang sakit ditandai dengan kelebihan lendir pada tubuhnya. Yang tak kalah penting,periksa juga insangnya,dan pastikan tidak terdapat benjolan,luka,atau busuk. Salah satu gejala awal koi yang sedang sakit adalah enggan mengerakan sirip-siripnya. Koi tersebut cenderung merapatkan siripnya ke sisi badan.
 
Jenis Penyakit Apa Saja yang  Sering Menyerang Koi dan Bagaimana Cara Mengatasi Beberapa jenis penyakit yang sering menyerang koi sebagai berikut :
 
a.   Luka Tergores

      Luka ini biasanya disebabkan oleh perilaku koi sendiri,misalnya berusaha melompat dari kolam ,tergeser ornamen kolam atau terluka karena hewan piaraan ,yang menyebabkan infeksi. Untuk mencegah infeksi sebaiknya koi direndam kedalam larutan Monafuracin selama 4-5 hari.Dosis yang dipakai disesuaikan dengan  anjuran pada kemasan.

 
b. Penyakit Lumpur

penyakit ini terjadi karena kulit koi mengalami iritasi dan pembuluh darahnya terinfeksi bakteri. Akibatnya, koi menjadi kotor seperti dilumuri lumpur. Penyebabnya adalah pemberian pakan yang berlebihan, terutama pakan yang mengandung protein. Untuk mempercepat penyembuhan lakukan perendaman dengan garam dapur 10% setiap hari dan biarkan selama 1 jam sampai ikan benar-benar sembuh. Alternatif lain, gunakan beberapa tetes Merchurochrome dicampur dengan satu sendok teh Aureomycin ke dalam pakan koi.
 

c. Batang Insang Berjamur

Gejala koi yang terinfeksi penyakit ini adalah nafsu makan yang berkurang dan malas menggerakkan insang. Biasanya jamur cepat menyebar jika kondisi kolam terlalu kotor dan suhu kolam sangat tinggi. Penyakit bisa menjadi semakin parah jika pakan diberikan secara berlebihan. Untuk mengatasinya, rendam koi ke dalam campuran 0,1 gram Green F dalam 10 l aira tau masukkan 1 sendok the Aureomycin ke dalam 10 liter air bersih. Sesuaikan lama perendaman dengan petunjuk pemakaian pada kemasan obat.
 
d. White Spot

Penyakit yang sering disebut ich ini disebabkan oleh parasit Ichtyophtirius. Gejalanya berupa munculnya bercak-bercak putih yang menyebar ke seluruh tubuh koi sehingga ikan tampak seperti dibedaki. Cara mengatasinya, pertahankam suhu kolam agar tidak kurang dari 21 0 C. selain itu, rendam koi ke dalam 0,5 gram Methylene Blue yang dilarutkan ke dalam 1.000 liter air. Lakukan perendaman selama tiga hari atau sampai koi benar-benar sehat.

 
e. Lumpuh

Koi yang menderita lumpuh biasanya akan berenang kaku atau miring. Jika kondisinya sudah parah, badannya tampak limbung ketika berenang dan ekornya bengkok ke atas jika sedang terdiam. Biasanya, penyakit ini terjadi akibat gangguan atau keracunan obat-obatan.
 
f. Punggung Kurus

Sepanjang punggung ikan tampak sangat kurus. Meskipun makan dan berenang seperti biasa, penampilan koi menjadi kurang menarik. Penyebab penyakit adalah terjadinya kerusakan (degenerasi) pada sel-sel lemak. Pemberian wortel, vitamin E, mineral, dan chorella (sejenis ganggang) dapat membantu mencegah terjadinya pernyakit ini.
 
g. Lernaeae

Penyakit ini disebabkan oleh sejenis udang-udang renik (Crustaceae), bukan oleh cacing seperti anggapan orang selama ini. Organisme sepanjang 20 mm ini bisa membenamkan separuh tubuhnya ke dalam tubuh ikan sehingga tampak seperti cacing yang menempel pada tubuh ikan. Mengatasi penyakit ini diperlukan kesabaran khusus karena harus mencabut satu per satu parasit tersebut dengan menggunakan pinset. Selanjutnya, bekas luka diobati dengan Merchurochrome. Sebelum pencabutan dilakukan, koi harus dibius terlebih dahulu dengan minyak cengkeh.
 
h. Cacar

Penyakit ini disebabkan oleh virus. Gejalanya berupa bercak putih berlendir yang memancarkan warna putih. Lama kelamaan bercak tersebut akan mengembang dan merah keabu-abuan. Sebenarnya penyakit ini bisa sembuh dengan sendirinya, tetapi perlu waktu lama. Untuk mempercepat proses penyembuhan, berikan desinfektan pada air kolam.
 
i. Kolumnaris

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Fexibakter Columnaris. Jika terinfeksi bakteri ini, mulut koi tampak putih seperti terkena jamur. Supaya tidak menular, pindahkan koi ke dalam kolam yang berisi air bersih, lalu taburi garam sebanyak 10% dari volume air. Berbagai peralatan yang digunakan harus disterilisasi dengan larutan Fenoksietanol atau Nefuropirinol.
 
j. Dropsi

Penyakit yang disebabkan oleh bakteri ini menyebabkan sisik mengelupas dan pembengkakan pada jaringan tubuh koi. Akibatnya, koi menjadi sulit berenang dan mengalami sesak napas. Cara paling praktis untuk mengatasinya adalah memberikan larutan anti bakteri atau menaburkan garam dapur. Supaya hasilnya optimal, tambahkan asam aksilin yang dicampur di dalam pakan.
 
k. Jamur Saprolegnia

Tubuh koi yang terkena jamur saprolegnia ditandai dengan munculnya serabut mirip kapas yang berwarna kehijauan akibat adanya ganggang (alga). Untuk melepaskan jamur ini rendam koi ke dalam campuran larutan dua sendok makan abate (pembasmi nyamuk demam berdarah) dan empat sendok makan garam dapur yang dimasukkan ke dalam koi ukuran 2 x 3. ulangi aplikasi ini sebanyak 3 – 4 kali sampai koi sembuh.
 
l. Cacing Kulit

Sebangsa cacing dari jenis Gyrodactilus sp. Ini membuat koi selalu merasa gatal dan menggosok-gosokkan badannya ke benda-benda keras di dalam kolam. Untuk mengatasinya, rendam koi selama 10 menit yang diberi larutan ke dalam 10 liter air antiparasit, misalnya Malacite Green 2%.
 
m. Busuk Sirip dan Ekor

Penyabab utamanya adalah bakteri Aeromonas Hydrophilla. Bakteri ini menempel pada tubuh ikan yang terluka, selanjutnya infeksi berkembang dengan cepat. Gejala awal tampak dari sirip koi yang berwarna suram, kemudian membusuk dan meninggalkan bekas luka berdarah. Penyakit ini sering terjadi jika kondisi kolam buruk. Lakukan pengobatan dengan Fenoksietanol, Nitrofurazon, atau Kloramin. Campurkan obat-obatan tersebut sebanyak 1 gr/kg pakan.

Dari beberapa jenis penyakit dan cara penanganan yang diuraikan diatas akan lebih efektif apabila pen- budidaya atau hobiis tetap memperhatikan kualitas air, terutama pada saat melakukan treatmen yaitu dengan cara menaikan suha air menjadi 28 – 30oC dengan mengunakan pemanas buatan (Heater).

Terakhir diubah pada Senin, 15 Mei 2017 13:31
Super User

Semoga informasi yang kami sajikan bermanfaat bagi seluruh Netter yang mengunjungi website kami pada umumnya dan semoga dapat memompa semangat untuk lebih mempererat tali silaturahmi bagi seluruh anggota Blitar Koi Club. Terimakasih

Situs Web: bkc.or.id

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan semua informasi wajib, yang bertanda bintang (*). Kode HTML tidak diizinkan.